Selamat datang dan salam sejahtera...!
Semoga aura haruman kasturi dari Raudah Firdausi sentiasa bersama kita...

Sunday, November 22, 2009

Hikmahnya Berhijrah.

“Cikgu..., Nabi Muhammad pun berhijrah! Mungkin ada lebih baiknya..., lagipun ini satu peluang! Sebenarnya ini tanda pengiktirafan Allah atas keikhlasan Cikgu mengajar anak-anak murid”. Terkedu aku mendengar ayat yang terpancul keluar dari mulut Che Mah, isteri Encik Din YDP PIBG SKJ.

Katanya itu menjadikan aku benar-benar berfikir. Benar..., Nabi Muhammad pun berhijrah. Walaupun Mekah itu tempat lahirnya, tempat ayah ibu dan tempat nenek moyangnya bertapak. Bumi Mekah jugalah yang menyaksikan derita hidup suka duka sehingga beliau menjadi Nabi dan Rasul, mengapa pula Nabi tinggalkan dan pergi begitu saja? Ya, demi menyambut seruan hijrah, Nabi pergi ke Madinah dengan penuh redha...! Tapi itu Nabi Muhammad, bukan aku. Adakah keperluan aku seperti keperluan Nabi berhijrah? Tidak..., jauh sekali....! Tapi apabila diarahkan kepadaku sudah tentu telah diizinkan Allah berlaku, mengapa tidakku ambil semangat yang dimiliki RasululLah untuk berhijrah?

“Ha.. aa ..., betul kata Che Mah tu, mengapa takut berhijrah? Sedangkan dunia ni pun mesti kita tinggalkan kalau dipanggilNya nanti...! Inikan hanya tempat bertugas, masakan kita tak boleh berubah? Mesti ada hikmahnya...kan...! ”

Aku betul-betul tersentak dari buaian keselesaan berada di SKJ selama 17 tahun. Bermula dari 16 Jun 1992, selepas 5 tahun berada di SRK Convent, aku rasa pengalaman di SKJ terlalu banyak suka dukanya! Sudah dua Guru besar yang pencen dan seorang lagi pun akan berpencen sepanjang perkhidmatanku di SKJ. Daripada sekolah yang tidak dikenali, sehinggalah kini amat dikenali di Daerah Kinta, kususuli detik-detik kejayaannya saban tahun...!

Menggarapi perjalanan anak-anak SKJ sehingga sudah ada yang berjaya dalam pelbagai bidang termasuk bertugas sama mengajar di SKJ, menjadikan aku begitu sayang dengan bumi SKJ. Lebih-lebih lagi dengan keakraban bersahabat, berkongsi setiap masalah, mengharungi pelbagai suka-duka bersama warga SKJ, menjadikan aku tidak mudah melupakan kemanisan saat itu! Saat yang mematangkan pengalaman seorang guru, tetap segar dalam memori hidupku!

Tapi, takdir Allah telah menentukan! Bukanku cari, cuma mengambil peluang yang diberi... Kadang-kadang keselesaan yang dikecapi boleh menjadikan kita kurang bermotivasi! Kita leka dan lalai dengan keselesaan itu sehinggakan kita lupa nikmat disebaliknya! Oleh itu, aku mesti pergi jua, pergi mengikut arahan, pergi apabila Allah menghendaki dan pergi menerima cabaran tugas yang tidakku ketahui bebannya...! Hadapilah dengan tenang dan redha meskipun banyak terdengar ayat-ayat negatif berkaitan dengan tugas baru.

“Jadi PK ni nanti akan sentiasa tension...! Terpaksa suruh dan marah orang aje. Kena urus program, kena pastikan fail yang lengkap dan kemaskini, kena hantar laporan dan analisis, kena pantau dengan PPD dan JPN dan macam-macam lagi yang akan kena...! Sanggup ke berada di tengah kutukan guru dan Guru besar?”

“Ala..., selama ni pun sebagai Ketua Panitia berat juga tugas, boleh je buat.... Program, fail, laporan dan analisis sentiasa je update.... Tak ade masalah pun! Kalau nak kena pantau, jadi cikgu biasapun kena pantau juga! Bukan ke, setiap program tu ada AJKnya, biar merekalah yang uruskan. Sebenarnya tugas PK memantau kerja cikgu, bukannya PK pulak kena buat...!” Kata-kata suami yang begitu menyokong dan ini menaikkan semula semangatku untuk berhijrah!

Hari-hari awal aku di SKSK, terasa juga kelainannya. Ya, kelainan yang begitu berbeza dengan kebiasaan tugas di SKJ. Walaupun ruangan kereta sempit, tetapi tempat parking khas untuk PK telah tersedia berbanding semasa di SKJ, tempat parking berbumbung terpaksa diundi.
Masuk ke pejabat pula, aku ditempatkan dalam sebuah bilik yang selesa, lengkap dengan komputer, printer dan internet! Terasa janggal juga kerana sebelum ni tempat dudukku terpaksa berkongsi dengan guru petang di SKJ. Hai, inilah mungkin hikmah pertama aku berhijrah!

Melihat suasana sekolah yang tenteram kerana muridnya sedikit dan bilangan stafnya seramai 30 orang sahaja, begitu terasa ketenangannya! PK- PK lain termasuk Guru besar yang pernah menjadi PK kusemasa di SKJ begitu serasi denganku. Mungkin kerana semuanya perempuan dan mereka ini lebih tua dan banyak pengalaman, ini memudahkan aku belajar dengan mereka. Kak Son, PKKK SK Methodist pernah bertanya, apa doaku boleh dapat ke SKSK yang rupanya dia dah lama berhajat hendak masuk.

Hari-hari berlalu dengan penuh saspen kerana aku bimbang dengan tugas yang mendatang, tapi biasa aje... Cuma kadang-kadang datang surat dari PPD yang memerlukan aku ambil tindakan. Banyak masa berlalu begitu sahaja kerana jadual mengajarku hanya lapan waktu sahaja berbanding 28 - 30 waktu di SKJ...! Kadang-kadang sampai boring tapi nasib baiklah ada komputer yang membantuku mengemaskini fail-fail dan membolehkan kumerancang takwim untuk tahun kehadapan.

Semua program sekolah mestiku hadiri. Kekok juga rasanya bila disuruh berucap, tapi itukan kerja guru..., alah bisa tegal biasa! Kadang-kadang Guru besar pinta mewakilinya ke majlis di sekolah luar... Alamak, segan jugak! Tapi kenalah biasa-biasakan...!

Yang paling tak seronoknya, apabila diminta memantau guru-guru mengajar! Aduhai..., semasa jadi cikgu biasa dulu, masa ni lah yang aku paling tak suka! Akupun tak tahu, mengapa aku tak suka walaupun sudah lebih dua puluh tahun mengajar! Mungkin kerana merasakan diri terkongkong dengan disiplin murid yang dibuat-buat, bukan ori...! Bahagianya mengajar apabila dapat bebas memberi ilmu mengikut cara sendiri yang berhasil membuahkan kejayaan cemerlang pelajar! Kepuasan menikmati kejayaan murid ialah dengan kesungguhan dan keikhlasan mengajar, bukan sengaja mengatur untuk dipuji dan diberi markah tinggi oleh orang lain.! Tapi inilah prosedurnya yang mesti diikuti... Dapat bayangkan betapa tensionnya cikgu-cikgu apabila diberitahu aku akan menyelia mereka kerana aku dulu pun begitu! Apapun..., aku kena belajarlah jadi pentadbir walaupun terpaksa menyelia guru opsyen yang tidak sama denganku termasuk BI, BA, SN dan MT...! Kelakar jugak..., kalau tak faham pun..., buat-buat faham je.. le...!

Kerana tugas PK terpaksa mentadbir dan mengurus, aku tidak diberi mengajar mata pelajaran teras. Aku hanya diminta mengajar dua waktu PSV dan enam waktu PM Tahun 6. Yang seronoknya murid PM hanya seorang aja...! Pelik juga, aku ingat sekolah ni tentu ramai murid Moral tapi rupanya kurang. Murid ini akan datang ke bilikku untuk belajar PM. Hanya seorang, kadang-kadang aku suruh dia cari maklumat internet di komputer je.. Tak payah nak fikir buat soalan setiap bulan, hanya dua kali setahun aje... Itupun hanya print aje dari komputer. Hai, jauh bezanya semasa di SKJ dulu, mana nak fikir buat dan memeriksa kertas soalan, dengan JUSA, PLBS, Program Panitia dan tugas guru kelas juga terpaksa ditanggung...! Hm..mm.. rasanya inilah antara hikmahnya berhijrah...!

Tiba masa buat program pula, rasanya tak ada masalah. Setelah bermesyuarat, AJK dibentuk, program dapat dijalankan dengan jayanya. Alhamdulillah, Program Bulan Kecergasan dan Bulan Patriotisme berjalan lancar! Walaupun aku masih baru, tapi kerjasama guru-guru di sini amat aku hargai. Kesungguhan dan komitmen guru-guru di SKSK ini amat kukagumi kerana mereka sebenar terbeban dengan pelbagai tugas dan tanggungjawab tetapi tidak melakukannya hanya melepaskan batuk ditangga sahaja.

Banyaknya aku belajar apabila berpindah ke sekolah baru ini. Lebih-lebih lagi setelah menyelami latar belakang murid-murid di sini. Sesuatu yang baru...! Tidaklah kusangka, di tengah-tengah bandaraya Ipoh ini, aku menemui fakta yang tidak terjangkau dek kotak pemikiranku! Sebelum ini, aku beranggapan murid-murid SKSK lebih kurang murid-murid SKJ tapi..., inilah hikmahnya berhijrah! Allah beri aku pengalaman dan pengetahuan baru yang tidak terfikir sebelum ini... Betul....., berhijrah adalah Sunnah Nabi, kalau kita ikuti dengan ikhlas dan redha sudah tentu banyak hikmahnya! Apakah lagi hikmahnya...? Ada..., tunggu posting seterusnya, InsyaAllah!

Friday, November 13, 2009

Sahutlah Seruan Azan...!

Astaghfirullah 'al azim..!

Alangkah berkatnya hidup kamu jika dpt menyebarkan email ini kpd semua kwn2 yg ada..amin

SETIAP KESABARAN AKAN DIGANTI DENGAN KEMENANGAN,
SETIAP KEDUKAAN AKAN BERGANTI DENGAN KEBAHAGIAAN,
SETIAP PERPISAHAN PASTI BERMULA DENGAN SATU PERTEMUAN,
SETIAP YANG BERAKHIR AKAN BERTUKAR DENGAN SUATU PERMULAAN,
SETIAP KEJADIAN TUHAN PASTI ADA HIKMAHNYA...!

Saya ada satu epal, anda ada satu epal. Kita tukar epal, anda ada satu dan saya tetap ada satu.
Jika anda ada satu ilmu dan saya ada satu ilmu, kemudian kita tukar ilmu tersebut, anda ada dua ilmu dan saya ada dua ilmu...!

Allahu Akbar!!

ADAB MENDENGAR AZAN
Kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak kita ketahui. Cuba kita amati. Mengapa kebanyakan orang yg nazak, hampir ajal tidak dapat berkata apa-apa..?Lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya yang menahan kesakitan ' sakaratul maut' ...!
Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud: "Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Allah akan kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya". Ini jelas menunjukkan kita disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apa pun semasa azan berkumandang .
Sebagai orang beragama Islam Kita wajib menghormati azan Banyak fadhilatnya . Jika lagu
kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri. Mengapa ketika azan Kita tidak boleh mendiamkan diri?

Lantas sesiapa yang berkata-kata ketika azan, Allah akan kelukan lidahnya ketika nazak. Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita tidak dapat mengucap kalimah "Lailahaillallah", yang mana sesiapa yang dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya akan dicabut Allah dengan izinNya menjanjikan Syurga untuk mereka. Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Allah supaya lidah ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut.
"Ya Allah! Anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baik lagi mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah "Lailahaillallah", semasa sakaratul maut menghampiri kami.. Amin... amin.. amin Yarobbala'lamin. .'

Sesuatu yang tak pernah terjangkau dek akal fikiran ku ini.

Subhanallah. ..

Ketahuilah bahawa pada setiap waktu, ribuan bilal di merata dunia akan melaungkan azan, mengakui 'Bahawa Allah Sahaja Yang Patut Disembah, dan Nabi Muhammad Adalah Rasul Allah. 'Dimulakan dengan Indonesia yang terletak dibahagian timur dengan ratusan kepulauan-nya dan jumlah penduduknya seramai 180 juta.Sebaik masuk waktu Subuh, Azan mula berkumandang dari kawasan ini dengan ribuan Bilal yang akan melaungkan Ke-Agungan Allah S.W.T Dan Nabi Muhammad S.A.W.

Proses ini akan bergerak kearah barat kepulauan Indonesia . Perbezaan masa antara timur dan barat Indonesia adalah 1-1/2 jam.Belumpun laungan Azan di merata Indonesia selesai, ianya bermula pula di Malaysia.Berikutnya di-Burma dan dalam masa satu jam selepas Azan dilaungkan di Jakarta, tiba giliran Dacca di Bangladesh.Berikutnya laungan akan kedengaran di Calcutta dan terus ke Srinagar dibarat India.

Perbezaan waktu di kota-kota Pakistan adalah 40 minit jadi dalam jangka masa ini, Azan akan berkumandang diseluruh Pakistan.Belum berakhir di Pakistan, Azan akan bermula pula di Afghanistan dan Muscat. Perbezaan waktu antara Muscat dan Baghdad adalah satu jam. Dalam jangka masa ini, Azan akan berterusan dila ungkan di UAE, Makkah, Madinah, Yaman , Kuwait dan Iraq .

Proses ini berterusan setiap detik sehingga ke pantai timur Atlantik.Jarak masa Azan mula dila ungkan di Indonesia sehingga ke pantai timur Atlantik adalah 9-1/2 jam.Belumpun Azan Subuh berkumandang di pantai Timur Atlantik, Azan Zuhur kini sudah mula dila ungkan di Indonesia. Ini berterusan bagi setiap waktu sembahyang, tidak putus-putus.

Subhanallah, begitu hebat dan agungnya Islam!

Kalaulah setiap kawasan boleh memasang pembesar suara (yang power habis!), akan bergegar satu dunia dengan laungan Azan tidak putus-putus.

Allahu Akhbar!

Kita boleh mengirimkan ribuan 'jokes' dan ' surat berantai' melalui e-mail tetapi bila mengirimkan yang berkaitan dengan ibadah seringkali berfikir 2 atau 3 kali......FIKIRKAN LAH, tepuk dada tanya iman...!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...