Selamat datang dan salam sejahtera...!
Semoga aura haruman kasturi dari Raudah Firdausi sentiasa bersama kita...

Tuesday, February 4, 2014

Wednesday, May 15, 2013

JEJAK MURABBI

Murabbi...!
Kami menyelurusi jejak Murabbi
ketulusan hati guru yang murshid
bermula dari akar pintar
di tapak semaian kewajipan
mengumpul hikmah di menara ilmu
menyerap risalah insaniah
menggarap cita kudus
suburlah pohon bakti 
di kebun perguruan.

Murabbi...!
Kau hebat kerana ilmu
kau berjaya kerana kesabaran
kau cemerlang kerana ketekunan
kau matang kerana kasih sayang
kepuasanmu kerana kesungguhan kami
sebenarnya
kau punya watak dan acuan tersendiri
tidak pernah minta disanjung
di sisi tasik maruah
mengalir ke sungai sejarah
di tengah-tengah 
terbinalah jambatan insaniah.

Murabbi...!
Bersendikan keikhlasan
kemurnian aqal budi
lahirlah kami semua
anak-anak generasi 
meneroka hidup bersadurkan taqwa
satu kelebihan
sebutir mutiara
tetap bersinar meskipun di mana tercampak
terhumban ke laut menjadi pulau
tersadai di darat menjadi gunung
kami pusakai pemberianmu, Murabbi.

Murabbi...!
apakah lagi yang murid cari?
selain kesantunan yang diamali
kehormatan yang dipeliharai
semangat yang diperjuangkan
akhlak yang disempurnakan
pandangan makrifat Murabbi tetap jadi amanat
atas bakti gigih, cekap, canggih tanpa gugup
kami teladani dalam kelangsungan hidup.

Murabbi...!
Kau mualim sejagat
menjana, mendidik, membangun jiwa
menyubur minda segar dengan wawasan
kami abadikan sejuta sanjungan untukmu, Murabbi...!



Wednesday, March 20, 2013

Abu Anas Madani: Hukum Tunjuk Dengan Ibu Jari - Jari Telunjuk

Abu Anas Madani: Hukum Tunjuk Dengan Ibu Jari - Jari Telunjuk: Ramai yang heboh mengenai isu isyarat atau tunjuk dengan ibu jari atau Jari Telunjuk, cerita ini telah disebarkan dalam laman sosial (FB...

Wednesday, January 23, 2013

Nasihat Kubur



Lepas baca silakan share..

1.  Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yg gelap, maka terangilah aku dengan TAHAJUD

2.  Aku adalah tempat yang paling sempit, maka luaskanlah aku dengan ber SILATURAHMI.

3.  Aku adalah tempat yang paling sepi maka ramaikanlah aku dengan perbanyak baca AL-QUR'AN.

4.  Aku adalah tempatnya binatang2 yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH,

5.  Aku yg menyepitmu hingga hancur bilamana tidak Solat, bebaskan sempitan itu dengan SOLAT

6.  Aku adalah tempat utk merendammu dg cairan yg sangat amat sakit, bebaskan rendaman itu dgn PUASA..

7.  Aku adalah tempat Munkar & Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawapanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah "LAILAHAILALLAH"


Kirim mesej ini semampumu dan seikhlasmu kepada sesama Muslim, sampaikanlah walau hanya pada satu orang... karena, 

saat kamu membawa Al-Qur'an, syaitan biasa2 saja... tapi 
saat kamu membukanya, syaitan mulai curiga.
Saat kamu membacanya, ia gelisah.

Saat kamu mmahaminya, ia kejang2.

Saat kamu mengamalkan Al-Qur'an dlm kehidupan shari-hari, ia stroke...

Terus dan terus baca, amalkan agar syaitan stroke... 

semuanya juga jantungnya dan mati...


Ketika anda ingin menyebarkan ini, lagi2 syaitan pun mencegahnya...

Syaitan berbisik;

"SUdahlaaaaaah tak payah di SEBARKAN, tak penting pun, BUANG MASA saja, tak mungkin akan di baca "...


Sekecil apapun amal ibadah, Allah SWT menghargainya puluhan kali ganda

Friday, December 28, 2012

TERIMA KASIH, YA ALLAH!

Terima kasih Ya   Allah, untuk usia yang telah Engkau berikan. Terima kasih ya     Allah, kerana dengan izinMu  aku masih  lagi menghirup udara yang segar ini. Terima kasih untuk setiap rezki yang Engkau kurniakan,Ya Allah. Terima kasih untuk setiap cubaan yang Engkau turunkan...

Terima kasih untuk iman dan ilmu yang Engkau anugerahkan ini. Terima kasih atas nikmat yang Engkau berikan padaku, Ya Allah. AlhamdulilLah, cukupku syukuri Ya Allah! Terima kasih atas segala-galanya. Sesungguhnya terlalu banyak yang telah Engkau berikan kepadaku... tetapi terlalu sedikit pengabdianku terhadapMu.


Engkau tetap memberi walaupun terkadang aku alpa, aku lupa, aku tersilap dan khilaf menafsir makna setiap kurniaan dan dugaan. Namun begitu besar kasihMu padaku...Engkau tetap melindungi aku walaupun terkadang aku kalut merungut ketika saat-saat lemahku datang. Aku tidak pernah menafikan hakMu sebagai Khaliq walaupun terkadang aku terbuai dengan kesedihan dan kesakitan yang amat pedih.



Ampunkan aku Ya Allah, pabila aku merintih nasib di hadapanMu. Kalau bukan kepadaMu, kepada siapa lagi harus ku mengadu? Aku tidak pernah menyesali kewujudanku ini, Ya Allah... namun aku hanyalah hambaMu yg dhaif dan lemah.  Adakalanya aku kurang kesabaran. Ada masanya aku goyah keimanan. Ada masanya aku hampir terikut bisikan syaitan. Namun dengan limpahan kasih sayangMu, Engkau menarikku kembali jauh daripada kesesatan...


Dalam usia begini.., aku ingin menjadi lebih dekat padaMu, Ya Rahman. Dalam usia yang makin jauh ini..., aku ingin lebih merinduiMu, Ya Rahiim. Dalam usia meniti senja ini, aku ingin sekali menyambut panggilan KaabahMu lagi, Ya Al Malik. Dalam usia ubanan ini..., yang ku inginkan hanyalah ketenangan, kekusyukan beribadah, segala kesederhanaan dan kerendahan hati tanpa berhenti menghulur kasih pada keluarga tercinta...















Ya Muhaimin..., pimpinlah tangan hambaMu ini..., pimpinlah hati hambaMu ini..., pimpinlah langkah hambaMu ini akan sentiasa berpijak di atas jalan kebenaran. Ya Al Quddus... sebagai hambaMu yang hina dina, aku takkan mungkin mencapai sempurna, tapi kasihanilah aku... bimbinglah aku sentiasa agar aku mampu meniti siratulmustakimMu dengan tenang dan mudah tanpa cela...

Ya Al Hakiim..., berikanlah ilham kepadaku agar aku mampu terus berkarya, turut bersama menyambung risalahMu, agar aku terus mampu memberikan sedikit ikhtibar dan dakwah dengan caraku. Hulurkan kepadaku bijaksana agar aku mampu terus memacu kalam keinsanan sehingga tiba masanya Engkau menjemputku pergi...


Terima kasih Ya Allah atas segala takdir yang telah Engkau tentukan untukku. Engkaulah Ya Maha Besar... peliharalah aku, hambaMu yang kerdil ini agar terus berpegang teguh dengan taliMu...

Terimalah permohonan hambaMu yang sedang bermusafir di bumiMu ini, Ya Al Mudzill...

Amin, Ya Rabbul Alamin...

Thursday, November 29, 2012

SENTIASALAH ARLERT...!


PERHATIAN SATU SEBARAN DIPERLUKAN ..SHARE SEBERAPA BNYAK YNG BOLEH....
http://www.facebook.com/SerambiPolitik


Satu versi baru al-Quran telah dikeluarkan Apple APP STORE oleh komuniti kafir Ahmadiyyah / Qadiani.

Nama app adalah"The Holy Quran, Arabic text and English translation". "Diterjemahkan oleh Maulvi Sher Ali, Ahmadiyya Muslim Community" telah jelas disebut dalam maklumat app dalam iPhone App Store.

Umat Islam perlu peka untuk tidak membeli dan memuat turun aplikasi ini!

Produk ini perlu diboikot kerana ini adalah salah / mengelirukan & bercanggah dengan ayat Al-Quran yang asal.

Sila kongsikan kepada semua orang supaya mereka tahu walaupun mereka tidak menggunakan androids atau iPhone tetapi mereka boleh memberitahu orang lain insya-Allah.

Jangan abaikan...sila share

Tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad adalah Rasulullah saw

info
#AMBANG13 [ANAK MUDA BANGKIT]
 — 

Friday, June 22, 2012

Semoga Kami Sampai Lagi...!





Syukur, Alhamdulillah kerna Allah beriku dan suami peluang kedua ini...!  Tak sangka pula baru lapan tahun dah dapat tawaran ini. Begitu ramai orang lain yang memohon, menanti dan mengharap, namaku dan suami pulak terpilih.  Terima kasih ya Allah!!!  Ramai orang terkejut dan hairan termasuk Emak dan Abah juga adik-adik terutama adikku yang kedua, Mazlan!  Hampir tiga tahun dia memohon, menunggu dan merayu untuk pergi tapi masih lagi belum dapat!  Dia cadangkan nama kami ini diberikan kepadanya supaya dia dan isteri boleh menunaikan rukun Islam yang kelima ini.  Kami bersetuju, tapi... apabila dirujuk kepada pihak Tabung Haji, sememangnya tidak ada dan boleh dibuat penggantian nama!  Maka terpaksalah dia bersabar...  Mudah-mudahan ada rezkinya nanti!  

Allah Maha Mengetahui!  Allah Maha Berkuasa!  Allah Maha Merancang!  Setiap perancanganNya  pasti ada hikmah di sebaliknya...!  Semoga Allah memberi kekuatan kepadaku dan suami untuk sampai jua ke Tanah Haram yang dirindui ini.  Semoga umurku panjang dan akan tiba masanya aku dan suami menyahut panggilanMu yang kedua ini!   Semoga Allah sentiasa memberkati dan meredhai hambaNya yang banyak dosa ini!    Ya Tuhan,  semoga semuanya dipermudahkan!   Amin... Amin... Amin... Ya Robbal a'lamin...!


Wednesday, December 28, 2011

MAKA NIKMAT TUHANMU YANG MANAKAH YANG KAMU DUSTAKAN?

Alhamdulillah..., syukur kepada Allah kerana masih beriku ruang dan peluang! Hampir separuh abad Allah beriku bernafas, menghirup udara nyaman di mayapada penuh berliku...! Penuh ujian, penuh pancaroba tapi penuh kasih sayang...! KASIH SAYANG Allah RabbulJalil...! Banyak salah, banyak silap, banyak lalai, banyak alpa dan terlalu banyak yang lupa...!!! Lupa pada diri, lupa pada tanggungjawab, lupa pada rahmat dan nikmat, tapi KASIH SAYANG Allah tetap mengiringi...! Pasrahku..., rinduku..., insafku..., tenggelam dalam KASIH SAYANG Allah yang melimpah ruah ...!!!

Tuhanku...!!! Engkau amat PENGASIH, Engkau amat PENYAYANG! Meskipun banyak dosa hambaMu ini..., Kau masih lagi memandangku..., Kau masih beriku masa..., Kau masih redhakan rezkiMu..., Kau masih benarkan kupinjam peralatanMu...! Kau masih beriku kesihatan disaat ini..., Kau masih beriku bahagia bersama keluarga...! Kau curahkan segala nikmat untukku gapai..., Kau hamparkan kehidupan ini untukku lewati, sudah hampir separuh abad yang lalu...! Adakah waktu itu terisi penuh kualiti? Adakah telah kulaksanakan semua amanahMu? Adakah sudah cukup bekalku untuk dibawa bersama...? Adakah... Adakah...? Adakah...? Tanya dan jawablah dengan tulus, tentu hasilnya belum ataupun tidak! Semoga aku menjadi hambaMu yang sentiasa bersyukur!!!

Maka Nikmat Tuhanmu Yang Manakah Yang Kamu Dustakan? (Ar-Rahman : 13, 16, 18, 21, 23, 25, 28, 30, 32, 34, 36, 38, 40, 42, 45, 47, 49, 51, 53, 55, 57, 59, 61, 63, 65, 67, 69, 71, 73, 75, 77) Maha Suci Nama TuhanMu Pemilik Keagungan dan Kemuliaan!!! (Ar-Rahman : 78) Terlalu banyak nikmat yang telah Engkau berikan, duhai Tuhanku...! Ampunilah daku...! Tunjukkan Aku Jalan Yang Lurus...! (Al-Fatihah : 6)

Bantulah aku...! Peliharalah aku...! Bimbingilah aku...! Tempatkanlah aku dalam golongan hambaMu yang soleh, hambaMu yang beriman, dan hambaMu yang benar-benar bertakwa!!! Takut dan tawadduk dengan segala nikmatMu! Ikhlas dan luhurkanlah jiwa ini, ya Allah! Kasihi kedua ibu bapaku, berkatilah suami dan anak-anakku, saudara maraku, sahabat-sahabatku, anak-anak muridku, juga jiran-jiranku. Lembayungkanlah magfirahMu kepada mereka yang mengelilingiku ini...!!! Engkau berikanlah taufik hidayahMu pada kami semua, ya Allah! Pegang dan ikatlah hati kami untuk membela agamaMu, menjaga syariatMu, ya Allah!!! Tautkan kasih sayang kami hanya keranaMu, ya Allah! Terimalah taubat hamba-hambaMu, ya Allah...!



Wednesday, May 11, 2011

Titipan Rindu Meruntun Hati

Tersentuhnya hati..., teramat sangat..., apabila baru terjumpa dan membaca satu catatan seorang anak atas dinding facebook ayahnya yang sudah lama meninggal kembali ke alam barzakh. Majdi Nadwan anak sulung kepada sahabatku Shaharani Shaharom. Betapa sayu membaca ayat-ayat yang ditulis...!!! Walaupun ayahnya sudah tiada lagi di dunia ini, tapi tarikh lahirnya tetap diingati...! Betapa luruhnya hati apabila mengenangkan hadiah yang diberi...! Betapa inilah gambaran kerinduan seorang anak terhadap ayahnya...! Betapa tabahnya hati anak ini menanggung kerinduan itu...! Betapa bahagianya ibu bapa sianak ini...! Semoga arwah ayahnya ditempatkan dalam golongan para solehin..., ameen.....

" Selamat hari lahir, abah! =) (Jazmi Zuhri) Semoga abah bahagia di sana. Dan abang tahu abah memang lebih bahagia di sana. Abang sayang abah. Abang hanya mampu memberi hadiah quran yang abang baca. Walaupun abang bukanlah anak yang soleh, semoga abah terima hadiah abang di sana ya. Semoga hadiah abang sampai kepada abah sentiasa. Semoga Allah terima. InsyaAllah... " Majdi Nadwan
Dengan terjumpanya status ini menyebabkan aku berminat untuk membaca banyak lagi coretannya. Kubuka blognya, dan..., terjumpa lagi satu kisah sedih (http://ilasyahid.blogspot.com/2011/03/surat-jausyan.html) yang memberi gambaran ketabahan hati sianak menerima realiti ayahnya sudah tiada...! Dan banyak lagi sebenarnya untuk dibaca kisah-kisah ketabahan ahli keluarganya menerima takdir Illahi...! Semoga kisah-kisah ketabahan dan kecekalan mereka ini menjadi tazkirah dan motivasi kepada semua orang yang membaca post ini terutamanya kepada anak-anakku...! Bersyukur dan hargai orang yang kamu sayang semasa hayatnya kerana..., kerinduan itu amat perit ditanggung jika tiada kekuatan jiwa dari iman yang luhur...!


Kepada sahabatku Shaharani Shaharom dan keluarganya, bersabar dan pasrah dengan ujian yang besar ini! Allah takdirkannya kerana Allah tahu enti mampu mengharunginya...! Allah pilih enti bagi memastikan surga itu menjadi adalah milikmu...! Semoga Allah sentiasa memberi kekuatan lahir dan batin kepada enti dan keluarga...!

Monday, April 11, 2011

Lihatlah Wajah Orang Yang Kita Sayang dalam Tidur.....

Hikmah Melihat Muka Orang Yang Kita Sayang Sedang Tidur....
melihat orang yang kita sayang pada saat dia tidur... .. Renungkan/lihatlah betapa sayangnya kita pada mereka... ..

Pernahkah anda menatap orang-orang yang anda sayang saat mereka sedang tidur? Kalau belum, cubalah sekali saja menatap mereka saat sedang tidur.

Saat itu yang tampak adalah ekspresi paling wajar dan paling jujur dari seseorang.

Seorang artis yang ketika di panggung begitu cantik dan gemerlap pun akan tampak polos dan jauh berbeza jika ia sedang tidur.

Orang paling kejam di dunia pun jika ia sudah tidur tak akan tampak wajah bengisnya.

Perhatikanlah ayah anda saat beliau sedang tidur. Sedarilah, betapa badan yang dulu kuat dan gagah itu kini semakin tua dan lemah, betapa rambut-rambut putih mulai menghiasi kepalanya, betapa kerut merut mulai terpahat di wajahnya. Orang inilah yang tiap hari bekerja keras untuk kesejahteraan kita, anak-anaknya. Orang inilah, rela melakukan apa saja asal perut kita kenyang dan pendidikan kita lancar.

Sekarang, beralihlah. ... Lihatlah ibu anda... . Hmm... kulitnya mulai keriput dan tangan yang dulu halus membelai- belai tubuh bayi kita itu kini kasar kerana menempuhi kehidupan yang mencabar demi kita. Orang inilah yang tiap hari menguruskan keperluan kita. Orang inilah yang paling rajin mengingatkan dan membebeli kita semata- mata kerana rasa kasih dan sayang, dan sayangnya, itu sering kita salah ertikan.

Cubalah menatap wajah orang-orang yang kita cintai..sayangi itu... Ayah, Ibu, Suami, Isteri, Kakak, Adik, Anak, Sahabat, Semuanya...

Rasakanlah sensasi yang timbul sesudahnya. Rasakanlah energi cinta yang mengalir perlahan-lahan saat menatap wajah mereka yang terlelap itu.

Rasakanlah getaran cinta yang mengalir deras ketika mengingat betapa banyaknya pengorbanan yang telah dilakukan orang-orang itu untuk kebahagiaan anda. Pengorbanan yang kadang-kadang tertutupi oleh salah faham kecil yang entah kenapa selalu saja nampak besar.

Secara ajaib Tuhan mengatur agar pengorbanan itu akan tampak lagi melalui wajah-wajah jujur mereka saat sedang tidur. Pengorbanan yang kadang melelahkan serta memenatkan mereka namun enggan mereka ungkapkan. Dan ekspresi wajah ketika tidur pun membantu untuk mengungkap segalanya. Tanpa kata, tanpa suara dia berkata... "betapa lelahnya..penatnya aku hari ini". Dan penyebab lelah dan penat itu? Untuk siapa dia berpenat lelah Tak lain adalah KITA... ..

Suami yang bekerja keras mencari nafkah, isteri yang bekerja keras mengurus dan mendidik anak, juga rumah. Kakak, adik, anak, dan sahabat yang telah menemani hari-hari suka dan duka bersama kita.

Resapilah kenangan-kenangan manis dan pahit yang pernah terjadi dengan menatap wajah-wajah mereka. Rasakanlah betapa kebahagiaan dan rasa terharu seketika menerpa jika mengingat itu semua.

Bayangkanlah apa yang akan terjadi jika esok mereka "orang-orang terkasih itu" tak lagi membuka matanya, untuk selamanya ... "

Tuesday, December 28, 2010

Terima Kasih Mak...!!! Saya Saayaaaang Mak...!!!

Terkejutnya melihat begitu banyak ucapan tahniah di dinding facebook...! Berbunganya hati membaca doa ikhlas dari kenalan baru dan lama, kawan-kawan sekolah juga kawan-kawan belajar, saudara mara jauh dan dekat serta anak-anak termasuk murid-muridku yang berada di seluruh pelusuk dunia. Terima kasih...!!!

Ya betul, tanggal 27 Disember 2010 ialah tarikh lahirku. Ucapan dan doa amatku hargai. Semoga ucapan dan doa itu membawa kebaikan untukku di hari-hari mendatang...! Terima kasih sekali untuk semua yang mendoakanya. Tiada apa yang paling istimewa bagiku pada hari ini cuma bersyukur atas anugerah kesihatan, kebahgiaan dan keceriaan hidup yang Allah berikan. Syukur atas ehsanNya yang masih membenarkanku bernafas dan menjalani kehidupan bersama keluarga tercinta. Syukur kepadaNya kerana memberikan lagi masa untuk aku membasuh dosa-dosa yang lalu. Semoga Allah tetapkan iman dan tambahkan taqwa pada diri yang lemah ini. Semoga aku tidak leka dan lalai dengan fitnah-fitnah dunia....!

Bagiku, sebenarnya yang paling bermakna pada hari lahir kita ialah apabila kita mengenangkan ibu yang melahirkan kita. Ibulah sepatut yang kita raikan pada hari lahir kita...! Hari lahir kita ialah hari ibu yang melahirkan kita. Ibulah yang selayaknya diberikan hadiah dan penghargaan. Ucapkanlah terima kasih kepada ibu pada hari lahir kita atas keperitannya melahirkan kita. Bayangkanlah..., betapa getirnya jiwa dan raga seorang ibu menanggung kesakitan di saat ingin mengeluarkan kita sewaktu itu...! Hari itu kita melihat dunia. Hari itulah kita mulakan diari hidup kita...! Tapi sedarkah kita, bermula hari itulah kita menyusahkan ibu kita! Sememangnya kesusahan itu tidak pernah ibu kita runguti dan sememangnya itulah fitrahnya..., tetapi mengapa kita gembira tanpa mengenang kesusahan ibu di saat itu???

"Terima kasih Mak...!!! Jasa dan pengorbanan Mak tidak akan saya lupa...! Saya tetap kenang dan ingat Mak. Saya sayang Mak...!!! Terimalah hadiah yang tidak seberapanya ini jika dibandingkan kesusahan Mak membesarkan saya...! Emaklah ratu hati saya...! Terima kasih, Emakku sayang...!"

Kesyukuran tidak terhingga kepada Ilahi kerana ibu dan bapaku masih lagi sempat melihat anaknya yang sudah melewati empat puluhan ini...! Betapa susahnya ibu bapa melengkapi hidupku sejak dari lahir, zaman kanak-kanak, remaja, perkahwinan sehinggalah aku pula kini mengurusi kehidupan anak-anakku...!

"Terima kasih Emak dan Abah...! Saya sangat hargai kehidupan ini...!!! Semoga Allah sentiasa memberkati Mak dan Abah...!"

Wednesday, December 8, 2010

Hijrah, Titik Mula Meraih Kecemerlangan

Hakikatnya, awal Muharram adalah satu tarikh yang sangat bermakna bagi mukmin. Tarikh ini membawa kita kembali menyingkap satu peristiwa agung yang terjadi sekitar 1400 masihi yang lalu. Peristiwa yang ini bukan saja memberikan kenangan termanis dalam hidup mukmin tetapi kenangan termanis juga kepada manusia dan seluruh alamnya. Kenapakah peristiwa tersebut dikatakan kenangan termanis buat umat manusia dan alam seluruhnya? Ini kerana, apabila berlakunya peristiwa bersejarah ini dunia yang dahulunya kontang dan tandus dari nilai-nilai kebaikan dan kebajikan mula merasai bibit-bibit kerahmatan, kasih sayang serta keadilan yang dinanti-nantikan buat sekian lamanya. Dunia menanti-nantikan peristiwa tersebut. Peristiwa yang akan memberikan impak besar kepada dunia dan sejarah kemanusiaan yang mana melalui peristiwa tersebut rahmat dan keberkatan Allah tersebar ke seluruh alam. Peristiwa yang dimaksudkan adalah peristiwa Hijrah Nabawiyah.
Hijrah di dalam Islam adalah suatu peristiwa yang agung. Syariat Islam, kehebatan, keizzahan, kemurnian, keadilan dan kasih sayang dapat dirasai dengan hakikat yang sebenar selepas berlakunya peristiwa ini. Peristiwa ini meninggalkan bekas yang mendalam didalam hidup mukmin yang inginkan kecemerlangan, kegemilangan dan keterbilangan dalam erti kata yang sebenar.
Peristiwa hijrah nabawiyah bukanlah semudah yang kita bayangkan. Pernah digambarkan oleh seorang ulama berkenaan peristiwa hijrah ini dengan katanya, “Hijrah merupakan adik kandung kepada kematian”. Ini menggambarkan kepada kita bahawa kegemilangan tidaklah dicapai dengan mudah bahkan ia menagih 1001 pengorbanan. Sejarah membuktikan bahawa pengorbanan tidak dapat dipisahkan daripada hijrah. Ingin berhijrah, maka perlulah berkorban. Ini sama seperti apa yang telah berlaku ke atas Suhaib bin Sinan ar-Rumy. Beliau meninggalkan seluruh harta benda yang dicintainya semata-mata untuk menyahut dan melaksanakan perintah Rasulallah SAW iaitu berhijrah ke Madinah. Tetapi, pengorbanan tersebut dibalas dengan kejayaan yang tidak ada lagi kejayaan selepas itu. Selepas Rasulullah SAW mengetahui kisah itu baginda bersabda, “Beruntunglah Suhaib, beruntunglah Suhaib, beruntunglah Suhaib”. Keuntungan tersebut bukanlah keuntungan yang bersifat meterial dan duniawi, tetapi keuntungan yang bersifat hakiki dan kekal abadi. Keuntungan yang dimaksudkan adalah keuntungan meraih redha Allah SWT.
Inilah keuntungan yang sebenarnya. Apa lagi yang bakal menandingi redha Allah? Tidak, tidak ada sama sekali. Firman Allah, “Dan redha Allah itulah yang paling besar”. Keredhaan Allah SWT adalah keizinan daripada kerajaan yang memiliki langit dan bumi serta di antara duanya untuk mendiami syurga-Nya. Firman Allah, “Sesiapa yang dijauhi dan diselamatkan Allah daripada azab neraka, maka mereka itulah golongan yang benar-benar berjaya”. Inilah erti kecemerlangan, kegemilangan dan keterbilangan yang sebenar.
Sementara itu, peristiwa hijrah juga mengembalikan ingatan kita kepada salah satu hadis Nabi SAW yang berkaitan dengan peristiwa ini. Hadis riwayat Umar itu membawa maksud, “Sesungguhnya amalan-amalan itu bergantung kepada niat, dan sesungguhnya bagi setiap manusia itu apa yang diniatkannya, sesiapa yang berhijrah kerana Allah dan Rasul-Nya, maka dia bakal mendapat balasan daripada Allah dan Rasul-Nya, dan sesiapa pula yang berhijrah kerana mencari kepentingan dunia atau kerana perumpuan yang ingin dikahwininya, maka dia akan mendapat apa yang diniatkan itu (serta dia tidak akan mendapat balasan baik oleh Allah).” (hadis Shahih, riwayat Bukhari dan Muslim)
Hadis ini dilafazkan oleh baginda ar-Rasul SAW disebabkan berlakunya peristiwa hijrah. Maka, kita dapat memahami di sini bahawa hijrah yang dilakukan perlulah disertai dengan niat yang baik. Dengan adanya niat yang baik tersebut diganding pula dengan pengorbanan maka pasti akan mencapai kecemerlangan.
Kesimpulannya, peristiwa hijrah yang dipaparkan tadi adalah satu petunjuk dan panduan daripada Allah SWT kepada manusia untuk mencapai kecemerlangan di sisi Allah SWT. Biarpun peristiwa hijrah ini telah berlaku tetapi pengajarannya masih dan akan terus kekal didalam jiwa mukmin. Akhirnya, bagi menyahut seruan hijrah pada kali ini marilah kita menanam atau memperbaharui azam kita dan moga-moga dengan niat yang baik ini Allah SWT mempermudahkan perjalanan kehidupan kita menuju keredhaan dan syurga Allah SWT.
Dipetik dari laman,

Tuesday, November 30, 2010

Kembalilah Kepada Tuhanmu, Jangan Putus Asa


Wahai Tuhan yang Maha Pemurah
Terangilahku dengan nur imanMu
Hanya Engkau tempat aku berserah
Mohon maghfirah di dalam syahdu

Wahai Tuhan yg Maha Pengasih
Ampunilah segala dosaku
Laksana buih di laut memutih
Hanyut ditelan gelombang nafsu
Hari-hari yg telah aku lalui

Ingin ku tinggalkan terus bersemadi
Ingin aku kembali kepada fitrah insani
Tak sanggupku jelajahi rimba duniawi
Bebaskanlah diriku dari dibelenggu
Dosa noda nafsu durjana

Terimalah taubatku ya Allah
Bimbinglah daku ke jalan ridhaMu
Moga sinarMu terangi hidupku di dalam kegelapan
Aku kan kembali pada Mu Robbi
Mengadap Mu ya Robbul-izzati
Segala ketentuan kupasrahkan di hujung penghayatan


Monday, September 27, 2010

Ummul Mukminin Saidatina Siti Khadijah Binti Khuwailid

SAIDATINA Siti Khadijah binti Khuwailid atau Khadijah al Kubra merupakan isteri pertama Nabi Muhammad SAW. Nama penuhnya Siti Khadijah binti Khuwailid bin Asad bin Abdul Uzza bin Qushai.

Beliau ialah anak perempuan pasangan Khuwailid bin Asad dan Fatimah binti Zaidah berasal daripada kabilah Bani Asad dari suku kaum Quraisy namun dikatakan bapanya itu terbunuh dalam peperangan Fujjar.

Siti Khadijah sebelum mengahwini Rasulullah pernah berkahwin sebanyak dua kali, iaitu perkahwinan pertamanya bersama Ais atau Atiq bin Abid dan mendapat dua orang anak iaitu Abdullah dan Jariyah dan perkahwinan keduanya, adalah dengan Abu Halah bin Malik dan mempunyai anak iaitu Hindun dan Zainab.

Kedua-dua suaminya meninggal dunia menyebabkan Siti Khadijah menjadi janda atau balu sebelum berkahwin dengan Nabi Muhammad.

Begitupun dikatakan Siti Khadijah telah puas menolak lamaran daripada ramai lelaki Quraisy yang kaya, berkedudukan tinggi dan berpengaruh besar di Kota Mekah sebaik sahaja kematian suami keduanya itu. Ini termasuklah pinangan daripada Uqbah bin Abi Muith, Abu Jahal dan Abu Suffyan.

Soalnya mengapa? Adakah kerana Siti Khadijah sudah tertutup hatinya dengan mana-mana lelaki untuk dijadikan pasangan hidup atau beliau berharap agar lelaki yang bakal dikahwini merupakan Nabi Muhammad. Namun kerana beberapa keadaan, beliau terpaksa memendam perasaannya itu terhadap pemuda yang sering menjadi sebutan penduduk Mekah itu.

Kita tidak dapat mengenalpasti jarak dan masa antara Siti Khadijah menjanda sehingga beliau mengenali Rasulullah yang menyebabkan beliau menolak kesemua lamaran-lamaran tersebut.

Namun apa yang jelas, Siti Khadijah yang pada mulanya hanya mengenali Nabi Muhammad pada nama sahaja akhirnya benar-benar jatuh hati terhadap pemuda itu apabila mendengarkan segala kisah-kisah seperti yang diceritakan oleh hambanya, Maisarah sebelum ini.

Iaitu kisah keperibadian baginda yang sangat mulia dan kebijaksanaan Nabi dalam menguruskan dan menjayakan misi dagang ke Syam.

Siti Khadijah benar-benar telah jatuh hati dan terpikat terhadap Nabi dan telah menyebabkan hatinya terbuka untuk mendirikan rumah tangga walaupun dengan seorang pemuda yang tidak punya apa-apa itu.

Malah dikatakan perasaan beliau terhadap Nabi Muhammad itu tidak boleh ditahan-tahan atau dihalang-halang lagi sehingga beliau berkata: "Jika segala kenikmatan hidup diserahkan kepadaku, dunia dan kekuasaan para raja Iran (Parsi) dan Rumawi diberikan kepadaku, tetapi aku tidak hidup bersama Muhammad, maka semua itu bagiku tidak lebih berharga daripada sebelah sayap seekor nyamuk".

Sehingga begitu sekali perasaan Siti Khadijah terhadap Nabi.

Tetapi pernahkah Siti Khadijah sendiri meluahkan perasaannya itu terhadap tuan badan? Ibnu Hisyam dalam kitabnya Sirah Ibnu Hisyam (halaman 204), mencatatkan bahawa Siti Khadijah sendiri dikatakan pernah bertemu bagi menyatakan perasaannya terhadap Nabi Muhammad dengan berkata: "Saudaraku, mengingatkan hubungan yang ada di antara kita (bangsa Quraisy) dan kebesaran serta kemuliaan saudara di kalangan kaum serta kejujuran, akhlak terpuji dan sifat lurus dan amanah yang ada pada saudara maka saya sangat ingin untuk hidup bersama dengan berkahwin dengan saudara wahai Muhammad!"

merealisasikan impian

Namun, bagaimana harapan itu boleh menjadi kenyataan sedangkan Siti Khadijah menyedari akan terdapatnya satu adat tradisi yang boleh menghalangnya kecuali beliau perlu menunggu dan Nabi Muhammad itu sendiri yang meminangnya bagi membolehkan mereka akhirnya dapat hidup sebagai pasangan suami isteri.

Tidak mungkin perigi yang mencari timba namun wanita bangsawan ini menyedari bahawa beliau terpaksa memecahkan tradisi itu bagi merealisasikan impian suci itu.

Beliau kemudiannya meminta bantuan seorang rakan, iaitu Nafisah@Nafsiah binti Aliyah@Muniiah@Munyaa untuk menemui Nabi Muhammad bagi pihaknya dan mengharapkan rakannya itu akan membawa pulang dengan berita gembira.

Berikut dialog antara rakan Siti Khadijah itu dengan Nabi Muhammad; "Wahai Muhammad mengapa tidak anda sinari kehidupan malam anda dengan seorang isteri?"

Jawab Nabi: "Ini kerana saya tidak mempunyai sebarang persiapan untuk berkahwin".

"Kalau begitu apakah anda akan menyambutnya dengan senang hati jika saya mengundang anda kepada kecantikan, kekayaan, keanggunan dan kehormatan," kata Nafisah.

Nabi menjawab; "Apa maksud anda?"

Lalu Nafsiah menyebut nama Siti Khadijah.

Mendengarkan nama Siti Khadijah itu, lantas Nabi Muhammad pun berkata "Apakah Khadijah sudi menerima saya, pada hal dunia saya dan dunia dia jauh berbeza dan sedangkan beliau pernah menolak lamaran-lamaran daripada pemuda-pemuda yang jauh lebih mulia dan kaya daripada saya?"

"Saya mendapat kepercayaan daripada Siti Khadijah dan akan membuat dia setuju. Anda hanya perlu menetapkan tarikh perkahwinan agar walinya (Amar bin Asad) dapat mendampingi anda berserta sahabat handai, rakan taulan dan upacara perkahwinan dan perayaan dapat diadakan," kata Nafsiah.

Nabi Muhammad tidak lagi mempunyai alasan untuk berdolak dalik malah rasa terharu dengan permintaan Siti Khadijah itu dan meminta Nafsiah pulang kepada wanita itu dengan membawa khabar gembira.

Nabi Muhammad kemudiannya menyerahkan kepada bapa saudaranya, Abu Talib bagi mengaturkan pertemuan dengan keluarga Siti Khadijah dan sama-sama merancang untuk menjayakan majlis perkahwinan ini.

Wali perkahwinan

Amar bin Asad merupakan bapa saudara malah ada yang menyebut Amar bin Khuwailid, iaitu saudara lelaki Siti Khadijah menjadi wali perkahwinan berikutan si bapa, Khuwailid seperti disebut dari awal tadi terbunuh dalam peperangan Fujjar.

Begitupun, sebenarnya dikatakan berlaku tentangan daripada keluarga Siti Khadijah apabila janda kaya ini memilih Nabi Muhammad sebagai pasangan hidup.

Malah sesetengah riwayat mencatatkan, tentangan paling kuat datangnya daripada bapanya sendiri, Khuwailid.

Lantas bagi menjayakan perkahwinannya, Siti Khadijah dikatakan banyak memberi bapanya minum arak sehingga menyebabkan Khuwailid mabuk teruk dan tidak dapat menghalang perkahwinan anaknya dengan Nabi Muhammad itu.

Akhirnya, Nabi Muhammad dan Siti Khadijah selamat bergelar suami isteri dalam satu majlis yang tidak kurang meriah dan disambut oleh seluruh penduduk Mekah.

Baginda dikatakan membayar mas kahwin sebanyak 20 bakrah atau 400 ratus dinar tetapi ada yang menyebut Khadijah menerima 20 ekor unta yang masih muda daripada suaminya itu.

Episod perkahwinan Nabi Muhammad dan Siti Khadijah mungkin tidak akan berlangsung jika tidak berdasarkan alamat yang ditunjukkan oleh mimpi yang dialami oleh wanita itu.

Pada suatu hari iaitu dikatakan sebelum Nabi Muhammad mengambil upah mengetuai rombongan dagangan ke Syam itu, Siti Khadijah dikatakan telah didatangi satu mimpi yang agak aneh dan ini menyebabkan beliau segera menemui sepupunya, pendita atau rahib agama Hanif, Waraqah bin Naufal atau nama penuhnya Waraqah bin Nawfal bin Assad bin Abd al-Uzza bin Qusayy Al-Qurashi.

"Malam tadi aku bermimpi sangat menakjubkan. Aku melihat matahari berputar-putar di atas Kota Mekah, lalu turun ke arah bumi.

"Ternyata matahari itu turun dan memasuki rumahku. Cahayanya yang sangat agung itu membuatkanku terpegun.

"Lalu aku terbangun daripada tidurku itu" kata Siti Khadijah.

Mendengarkan itu, lalu Waraqah berkata; "Aku sampaikan berita gembira kepadamu, bahawa seorang lelaki agung dan mulia akan datang untuk menjadi teman hidupmu.

"Dia memiliki kedudukan penting dan kemasyhuran yang semakin hari semakin meningkat," kata Waraqah.

Akibat dari mimpi itulah ditakdirkan tidak lama kemudian Khadijah menjadi isteri Muhammad.

Ia adalah wanita yang terus hidup dalam hati suaminya sampaipun ia telah meninggal dunia. Tahun-tahun yang terus berganti tidak dapat mengikis kecintaan sang suami padanya. Panjangnya masa tidak dapat menghapus kenangan bersamanya di hati sang suami. Bahkan sang suami terus mengenangnya dan bertutur tentang andilnya dalam ujian, kesulitan dan musibah yang dihadapi. Sang suami terus mencintainya dengan kecintaan yang mendatangkan rasa cemburu dari istri yang lain, yang dinikahi sepeninggalnya. (Mazin bin Abdul Karim Al Farih dalam kitabnya Al Usratu bilaa Masyaakil)

Suatu hari istri beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain (yakni ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha) berkata, “Aku tidak pernah cemburu kepada seorang pun dari istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti cemburuku pada Khadijah, padahal aku tidak pernah melihatnya, akan tetapi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam selalu menyebutnya.” (HR. Bukhari)

Ya, dialah Khadijah bintu Khuwailid bin Asad bin ‘Abdul ‘Uzza bin Qushai. Dialah wanita yang pertama kali dinikahi oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Bersamanya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membina rumah tangga harmonis yang terbimbing dengan wahyu di Makkah. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menikah dengan wanita lain sehingga dia meninggal dunia.

Saat menikah, Khadijah radhiyallahu ‘anha berusia 40 tahun sementara Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berusia 25 tahun. Saat itu ia merupakan wanita yang paling terpandang, cantik dan sekaligus kaya. Ia menikah dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tak lain karena mulianya sifat beliau, karena tingginya kecerdasan dan indahnya kejujuran beliau. Padahal saat itu sudah banyak para pemuka dan pemimpin kaum yang hendak menikahinya.

Ia adalah wanita terbaik sepanjang masa. Ia selalu memberi semangat dan keleluasaan pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mencari kebenaran. Ia sendiri yang menyiapkan bekal untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam saat beliau menyendiri dan beribadah di gua Hira’. Seorang pun tidak akan lupa perkataannya yang masyhur yang menjadikan Nabi merasakan tenang setelah terguncang dan merasa bahagia setelah bersedih hati ketika turun wahyu pada kali yang pertama, “Demi Allah, Allah tidak akan menghinakanmu selama-lamanya. Karena sungguh engkau suka menyambung silaturahmi, menanggung kebutuhan orang yang lemah, menutup kebutuhan orang yang tidak punya, menjamu dan memuliakan tamu dan engkau menolong setiap upaya menegakkan kebenaran.” (HR. Muttafaqun ‘alaih) (Mazin bin Abdul Karim Al Farih dalam kitabnya Al Usratu bilaa Masyaakil)

Pun, saat suaminya menerima wahyu yang kedua berisi perintah untuk mulai berjuang mendakwahkan agama Allah dan mengajak pada tauhid, ia adalah wanita pertama yang percaya bahwa suaminya adalah utusan Allah dan kemudian menyatakan keislamannya tanpa ragu-ragu dan bimbang sedikit pun juga.

Khadijah termasuk salah satu nikmat yang Allah anugerahkan pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dia mendampingi beliau selama seperempat abad, menyayangi beliau di kala resah, melindungi beliau pada saat-saat yang kritis, menolong beliau dalam menyebarkan risalah, mendampingi beliau dalam menjalankan jihad yang berat, juga rela menyerahkan diri dan hartanya pada beliau. (Syaikh Shafiyurrahman Al Mubarakfury di dalam Sirah Nabawiyah)

Suatu kali ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam setelah beliau menyebut-nyebut Khadijah, “Seakan-akan di dunia ini tidak ada wanita lain selain Khadijah?!” Maka beliau berkata kepada ‘Aisyah, “Khadijah itu begini dan begini.” (HR. Bukhari)

Dalam riwayat Ahmad pada Musnad-nya disebutkan bahwa yang dimaksud dengan “begini dan begini” adalah sabda beliau, “Ia beriman kepadaku ketika semua orang kufur, ia membenarkan aku ketika semua orang mendustakanku, ia melapangkan aku dengan hartanya ketika semua orang mengharamkan (menghalangi) aku dan Allah memberiku rezeki berupa anak darinya.” (Mazin bin Abdul Karim Al Farih dalam kitabnya Al Usratu bilaa Masyaakil)

Karenanya saudariku muslimah, jika engkau ingin hidup dalam hati suamimu maka sertailah dia dalam mencintai dan menegakkan agama Allah, sertailah dia dalam suka dan dukanya. Jadilah engkau seperti Khadijah hingga engkau kelak mendapatkan apa yang ia dapatkan. Sebagaimana yang diriwayatkan dalam Shahih Bukhari, Jibril mendatangi nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya berkata, “Wahai Rasulullah, inilah Khadijah yang datang sambil membawa bejana yang di dalamnya ada lauk atau makanan atau minuman. Jika dia datang, sampaikan salam kepadanya dari Rabb-nya, dan sampaikan kabar kepadanya tentang sebuah rumah di surga, yang di dalamnya tidak ada suara hiruk pikuk dan keletihan.”

Saudariku muslimah, maukah engkau menjadi Khadijah yang berikutnya?

Maraji:

1. Rumah Tangga tanpa Problema (terjemahan dari Al Usratu bilaa Masyaakil) karya Mazin bin Abdul Karim Al Farih
2. Sirah Nabawiyah (terj) karya Syaikh Shafiyurrahman Al Mubarakfury
3. Al Quran dan Terjemahnya

***
SUMBER: http://www.muslimah.or.id

Tuesday, August 17, 2010

Mujahidah Islam... Iman Semerbak Kasturi

Susuri sejarah keagungan serikandi-serikandi Islam... Bermula dengan ibunda seluruh manusia Sayyidah Hawwa’ iman mereka mula mekar seharum kuntuman bunga mawar, menantikan renjisan kasih Ilahi untuk mengisi taman syurgawi. Bonda kepada Habil dan Qabil, serta Nabi Allah Shith a.s. ini berkorban segalanya demi perjuangan suaminya Adam a.s. Sayyidah Hawwa’ menyaksikan kisah sedih pengorbanan anaknya sendiri Habil yang mati dibunuh oleh saudara sendiri. Naluri keibuannya tidak dapat mengatasi keteguhan imannya kepada Allah swt walau pun anak-anaknya berbunuhan sesama sendiri.

Warisan keimanan ini diturunkan pula kepada wanita tukang sisir rambut anak Fir’aun, Mashitah. Seluruh keluarganya terkorban syahid di hadapan mata sendiri dan bayi di dalam dakapannya dikurniakan Allah keistimewaan bertutur. Ketenangan hati Mashitah melihat bayinya dicampakkan ke dalam kawah berisi minyak panas tidak dapat ditandingi oleh mana-mana ibu pun. Harum jenazahnya lantaran tempias imannya yang kental telah dipersaksikan di dalam peristiwa agung Israk dan Mi’raj ketika mana Nabi saw dibawa melintasi maqam as-Syahidah Mashitah.

Salasilah keimanan itu diteruskan pula apabila muncul seorang ibu yang sanggup ditinggalkan suami di tengah terik panas matahari lembah Bakkah bersama-sama anaknya yang tercinta. Sayyidah Hajar, bonda kepada nabi Allah Ismail a.s menyaksikan pengorbanan suaminya dan anaknya sendiri demi menjalankan perintah Allah yang disampaikan melalui mimpi sahaja. Hati ibu mana yang tidak hancur apabila anak yang dipelihara sehingga dewasa terpaksa pula dikorbankan. Namun keimanannya telah mencantumkan semula kepingan-kepingan hati itu dan menyuburkannya dengan ketenangan. Sejahteralah wahai Sayyidah Hajar atas pengorbananmu berlari antara Safa dan Marwa sehingga hari akhirat.

Wanita agung seterusnya muncul di zaman pemuda paling tampan diciptakan Allah swt. Sayyidah Zulaikha walaupun beliau terpesona dengan nafsu, keteguhan imannya telah membangkitkan semula maruahnya sehingga berada sebaris bersama-sama mujahidah yang lain. Wanita mulia ini telah ditakdirkan untuk menghadap Allah swt ketika khusyuknya dia menyembah Rabbul Izzati.

Maryam binti Imran. Gadis sunti keluarga Imran ini telah menggegarkan dunia dengan kelahiran anaknya tanpa berbapa. Nabi Allah Isa as dilahirkan dengan penuh kasih sayang dan dipelihara dengan penuh adab dan sopan. Walau pun menerima cercaan masyarakat, ibu mulia ini tetap teguh berpegang dengan imannya kepada Allah. Selain bayi Mashitah, bayi Maryam binti Imran jua diistimewakan dengan kebolehan bertutur semasa kecil. Kisahnya terpahat utuh di dalam lembaran al-Quran buat tatapan umat manusia. Setelah berkorban segalanya untuk perjuangan anak tercinta, akhirnya dia dijemput jua menemui Penciptanya ketika sedang beradu.

Warisan keimanan itu akhir tercurah kepada serikandi pertama Islam Sayyidatina Khadijah binti Khuwailid. Dialah ibu kepada anakanda-anakanda Nabi Akhir Zaman saw. Dialah wanita pertama yang menyatakan keimanannya kepada Allah tika suaminya menyeru umat Quraisy kepada agama baru itu. Pengorbanannya tidak dapat ditandingi oleh sesiapa pun hatta Nabi seringkali teringatkan kekasih pertamanya itu. Dialah wanita yang menenangkan nabi Muhammad saw ketika Jibril as datang menyampaikan wahyu pertama. Dialah yang pertama meyerahkan hartanya untuk perjuangan Islam. Dan pemergiannya ke alam baqa ditangisi seluruh umat Islam sehingga kini.

Bergelar “Wanita Pertama Syahid Di Dalam Islam”, Sumayyah menerima penderitaan yang paling dahsyat untuk mempertahankan imannya. Lembing yang tajam menghunus telah memutuskan hayat wanita agung ini. Ammar bin Yasir, anaknya tercinta menatap penuh hiba pemergian ibunya ke alam abadi. Sumayyah telah meninggalkan contoh pengorbanan seorang wanita yang tiada tolok bandingnya seperti Syahidah Mashitah di zaman Musa as.

Sanggup berkorban nyawa dan meredah kegelapan malam, ditambah pula dengan kesejukan pergunungan Thaur, beliau dengan tekad mendaki gunung Thaur dengan bekalan makanan terbeban di bahu. Kegigihan Asma’ binti Abu Bakr r.a. menjadi wanita solehah yang berjasa di dalam peristiwa Hijrah. Wanita mana yang sanggup meredah kegelapan malam ketika mana pemuka-pemuka Quraisy sedang giat mencari Nabi saw ketika itu. Wanita mana yang sanggup mendaki Bukit Thaur setinggi 2000 meter itu di tengah gelap malam tanpa peneman dengan bekalan yang sedia tersangkut di bahunya. Semuanya dilakukan oleh Asma’ kerana imanNya kepada Allah swt. Dialah yang bergelar “Pemilik 2 Tali Pinggang” kerana kain ikatan pinggangnya telah dikoyak dua untuk mengikat bekal makanan ke unta ayahanda dan Nabi saw sebelum mereka bergerak ke Madinah.

Adinda kepada Asma’ telah ditakdirkan menjadi wanita agung di zaman perjuangan Nabi saw. Dia menjadi contoh teladan seorang isteri yang mulia dan ummul mukminin yang agung. Sayyidatina Aishah binti Abu Bakr as-Siddiq. Nama yang harum sepanjang zaman. Kecantikan paras wajahnya telah disempurnakan dengan keindahan imannya. Isteri Nabi saw yang paling bertaqwa dan wara’ serta dalam ilmunya. Beliau menjadi rujukan para sahabat setelah pemergian Nabi saw. Kasihnya pada Nabi tiada tolok bandingan. Perjuangan dan pengorbanannya untuk Islam tiada tandingan. Wanita mulia bergelar “Ibu Orang-orang Yang Beriman”.

Beliau dijanjikan akan menjadi wanita pertama bertemu Nabi saw di syurga. Beliau adalah yang melihat perih jerih perjuangan Nabi saw dari awal sehingga wafatnya Nabi saw. Beliaulah yang paling dikasihi Nabi saw dari ahli keluarga Baginda. Beliaulah Sayyidah Fatimah az-Zahra’ binti Rasulullah saw. Puteri bongsu Nabi saw dan ibu kepada Sayyidina Hassan dan Hussein. Beliau merupakan isteri kepada Khalifah ar-Rasyidin keempat Sayyidina Ali karramallahu wajhah. Pengorbanan Fatimah dipersaksikan seluruh kaum muslimin dan menjadi teladan sepanjang zaman. Imannya tiada tandingan dan ilmunya tiada saingan.

Artikel Dari: Portal Komuniti :: Ukhwah.com
http://www.ukhwah.com/

Friday, May 14, 2010

Laman Sosial Peribadi...???

“Siapa bernama Najwa dalam kelas ini?” Mataku melirik ke arah wajah-wajah murid 4 Inovatif meminta kepastian. Kulewati pandangan mereka dari pintu masuk kelas.

“Saya. Cikgu”. Kutenung wajah murid yang menyahut. Tampak ceria dan cergas murid itu.

“Sahlah..., ini budaknya!”, bisik hatiku.

“Oo... kamu..., mari ke mari!”

“Kenapa Cikgu?” Kelihatan murid ini kerisauan, menyoalku kembali.

“Kamukah yang add dengan facebook Cikgu?”

“Ya, sayalah..., Cikgu!” Bangganya dia kerana disangka punyai kelebihan.

“Bagus, dah pandai guna internet. Tapi, jangan leka sampai tidak siap kerja sekolah...! Satu lagi, guna internet untuk kebaikan, jangan disalahgunakan”. Aku memberi pengukuhan sebelum memulakan teguran yang bakalku luahkan.

“Kamu faham maksud saya?” Aku cuba mengujinya mencari fokus perbicaraan. Dia menggelengkan kepala, tanda tidak faham. Betullah..., dia baru darjah empat, baru sepuluh tahun, lebih baik aku berterus terang sahaja dengannya...!

“Bukankah kamu yang menulis ayat ................... mengutuk Cikgu Hamdan dalam facebook?” Najwa terkedu..., mungkin tidak menyangka soalan cepumas aku, tetapi perlahan-lahan menggangguk, mengakuinya.

“Betul atau tidak? Betul ke kamu yang menulisnya?” Soalku lagi meminta kepastian.

“Ya, betul Cikgu!”

“Najwa..., kamu tahu tak apabila kamu tulis sesuatu yang tidak elok di dinding facebook tu, satu dunia mengetahuinya! Semua orang membacanya, termasuk cikgu yang kamu kutuk tu....! Cikgu terpaksa menegur kamu supaya kamu tidak lakukan lagi. Itu akhlak yang tidak baik. Walaubagaimana marah sekalipun pada cikgu, jangan diluahkan dalam facebook! Kamu telah merosakkan maruah cikgu tu, dan sebenarnya kamu rosakkan maruah kamu sendiri...! Facebook bukan tempat kita suka hati mengeluarkan rasa hati. Jangan fikir seronok je, nak tulis apa saja yang disukai...” Panjang lebar teguranku. Kuharapkan murid ini faham dan tidak mengulanginya lagi. Najwa tunduk mengangguk.

"Lain kali, jangan lakukan lagi, jangan tulis perkara negatif dalam facebook kamu!" Aku meneguhkannya supaya Najwa jelas dengan teguran itu. Anggukan Najwa menyakinkanku. Kubenarkan Najwa kembali ke tempat duduknya setelah memintanya memohon maaf kepada guru terbabit.

Kisah ini adalah antara akibat daripada penyalahgunaan aplikasi facebook yang tidak dan kurang difahami oleh penggunanya. Kisah di atas sesuailah terjadi kerana kelemahan minda murid sepuluh tahun, tetapi apalagi yang perlu aku katakan apabila seorang guru telah memberitahu bahawa beliau menjadikan laman facebooknya sebagai laman sosial peribadinya...??? Beliau tidak membenarkan murid-muridnya menjadi rakan kerana meletakkan status peribadi!

Sebagai guru juga..., aku berfikiran di sebaliknya...! Sebagaimana kita bertungkus lumus memastikan murid berjaya dan faham dengan ilmu yang kita beri, sebegitulah yang kita mahu murid tahu dan faham tentang kehidupan. Kita bukan hanya mahu murid kita faham dan tahu di bilik darjah, malah kita mahu murid mengamali dalam kehidupannya. Salah satu caranya ialah dengan pentarbiahan secara terus di luar melalui komunikasi dan penampilan gurunya.

Pendidikan mesti berterusan dan pendidikan bersifat sejagat...! Tidak rugi kita menyambung didikan kerana bagiku, murid-murid ialah anak-anakku..., anak-anakku adalah murid-murid...! Setiap masa mereka perlu diajar dan dididik...! Setiap kesalahan yang dilakukan mesti dibetulkan..., walaupun di luar persekolahan tetapi hendaklah secara berhikmah...! Tanggungjawab seorang guru tidak terpadam apabila berada di luar, kerana kejayaan mendidik itu dibuktikan dengan sahsiah dan akhlak mulia muridnya di mana sahaja. Bangganya seorang guru apabila muridnya berjaya dengan cemerlang..., yang semestinya bagiku cemerlang juga di akhirat...!

Betul..., katanya beliau tidak mahu maklumat di facebooknya dikongsi bersama murid yang tidak berkualiti dengan bahasa dan ayat-ayat budak..., tapi betulkah ayat-ayat kita sendiripun berkualiti??? Betulkah kita menulis secara berhemah? Betullah... ayat, gambar atau kisah kita tidak dibaca oleh murid..., tetapi betulkah dan bolehkah kita membiarkan kesemua rakan membaca ayat-ayat kita yang yang ditulis tanpa tapisan...! Betulkah laman sosial bersifat peribadi? Bagiku “laman sosial” dan “peribadi” mempunyai maksud tersirat yang amat berbeza sekali antara keduanya!

Betul, kita perlukan privasi...! Tetapi, apakah maksud sosial...? Apa maksud peribadi...? Kalau kita perlukan privasi, kita tidak perlu guna facebook kerana pemahamanku, facebook bukannya satu laman peribadi apabila penulisannya boleh dibaca oleh semua orang. Apabila disebut laman sosial, sudah tentulah laman ini bukan lagi peribadi. Kalau mahu peribadi, sepatutnya kita perlu setkannya atau privasikan untuk diri kita dan orang tertentu sahaja...! Kalau mahu begitu, lebih baik kita guna e-mel dengan Yahoo Messenger atau Skype saja...!

Fungsi facebook, menurut pemahamanku yang cetek ini adalah untuk menyambung persahabatan, bertukar-tukar pendapat, pandangan dan sebenarnya bagiku adalah untuk motivasi ataupun sebagai wadah dakwah...! Berapa banyak laman-laman web, termasuk blog maupun facebook alim ulama yang mengesahkan penyertaan hubungan beribu-ribu rakan termasuk dari pelbagai bangsa bagi menyampaikan mesej agama...!

Apabila kita menulis atau mengeluarkan pendapat, sepatutnya boleh dikongsi oleh semua orang yang menjadi sahabat kita. Kalau kita rasa tidak mahu berkongsi, jangan ditulis...! Tanpa disedari, akibat daripada keterujaan mengaplikasikan laman-laman web ini, kita terleka dengan rasa dan emosi kita. Kita lupa kesan dan akibat kelekaan perasaan kita! Jangan difikir, kita hanya berhadapan dengan komputer sahaja, tetapi sebenarnya kita berhadapan dengan semua orang di seluruh dunia samada rakan lama, semasa maupun rakan yang baru dikenali.

Kalau dianggap peribadi, sesuaikah gambar-gambar tidak berakhlak, cerita-cerita negatif diri sendiri atau luahan-luahan perasaan suami isteri diketahui oleh semua orang??? Memang..., ada yang boleh dikongsi, tetapi banyak yang tidak perlu dikongsi...!!! Patutkah yang tidak perlu dikongsi itu, kita tulis dan luahkan di laman sosial yang dikatakan peribadi??? Mungkinkah dengan anggapan peribadi inilah yang menyebabkan banyak laman terutama blog yang ditulis terlalu kesat, kotor, lucah, dan tidak bermaruah bahasanya...!

Bagiku, laman facebook ataupun laman blog merupakan laman sosial yang bukan peribadi tetapi..., akan melambangkan peribadi penulisnya! "Bukti akal fikiran seseorang ialah perbuatannya, dan bukti ilmunya ialah ucapannya." Pemikirannya melambangkan sahsiah, penulisan lambang pengetahuannya! Berhati-hatilah..., dan berfikirlah apabila bersedia untuk menulis dan memberikan pendapat.... Semoga tulisan kita memberi manfaat, dan tidak merosakkan maruah kita sebagai hamba Allah yang bertaqwa. Semoga tulisan-tulisan kita diberkati.....!!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...