Selamat datang dan salam sejahtera...!
Semoga aura haruman kasturi dari Raudah Firdausi sentiasa bersama kita...

Thursday, September 24, 2009

Minal Aidin Wal Faidzin



Sempena hari yang mulia ini, ampun dan maaf atas ketelanjuran tingkah dan kata terutama kepada suami yang tercinta, kedua ibu bapa termasuk ibu bapa mertua yang dikasihi, anak-anak tersayang , saudara mara, sahabat handai, teman taulan, anak-anak murid dan jiran tetangga.

Sunday, September 20, 2009

Gamitan Bumi Anbiya'

Selasa, 5 Mei 2009

Ammar dapat surat matrikulasi (Sains) Gopeng. Daftar 11 Mei 2009. Risaunya hati kerana UPU belum lagi keluar. Dapat pula surat UPU, Saspennya…, redho je lah.. , Bidang Sains Hayat UM…! Daftar 24 Mei 2009. OK ke…? Hatiku cuak juga kerana…, habislah…, tahfiz yang 5 juzuk sudah dihafaznya…, tinggallah…, bahasa Arab yang hampir mantap diperolehinya…! Kalau masuk kat UM nanti, sudah tentu saingannya hebat-hebat belaka! Tambahan pula apabila tahun pertama nanti ramai murid bukan Melayu sudah ada pengalaman 2 tahun STPM…! Tengok Ammar relek je…! Ala…, budak terbaik KISAS pun dapat kat situ, Ummi! Hanya Tuhan yang tahu doa aku ketika itu…. Semoga ada yang lebih baiknya…!

Jumaat, 8 Mei, 2009

Berdebar menanti keputusan JPA Online samada nama Ammar tersenarai berjaya atau tidak! Tapi naluri keibuanku tetap mengatakan Ammar dapat…, kerana aku yakin kalau hati kita ikhlas untuk menuntut ilmu dunia akhirat, pastinya Allah beri…! Ya, syukur Alhamdulillah, Ammar berjaya akhirnya…, biasiswa JPA dalam pengajian bidang perubatan di Mesir! Terima kasih ya Allah…, kerana aku tahu perancanganMu lebih baik daripada perancangan hambaMu…! Apa yang pasti, aku harapkan Ammar dapat menyambung semula hafazannya di sana nanti, InsyaAllah…!

Beritahu kedua-dua Datuk dan Opah. Atuk Amat menangis gembira. Opah Jeton tak sabar-sabar nak buat kenduri di kampung…! Begitu juga dengan Atuk Din dan Opah Mah, hari-hari datang meraikan cucu-cucu kesayangan mereka. Lihatlah anak-anakku, betapa bangganya mereka…! Betapa kasih dan sayang Atuk Opah kepada kamu semua…!

Ahad, 17 Mei, 2009

Menghantar Ammar ke INTEC, UiTM, Shah Alam mengikuti persedian 3 bulan ke Mesir! Hari ini ialah hari pendaftaran persediaan pelajar-pelajar tajaan kerajaan (JPA, MINDEF, Bank Negara) pengajian ke Timur Tengah. Jumpa pengetua (Aisyah) SMKASAS, juga menghantar anak perempuannya pelajar terbaik SPM’08 SBI Gopeng.


Jumaat, 29 Julai, 2009

UiTM cuti seminggu kerana selsema H1N1. Dapat tahu tarikh penerbangan dan akhir Ammar di INTEC. Bincang-bincang…, akhirnya kebetulan untuk sambut puasa, satu majlis kesyukuran diadakan pada malam Ahad (15 Ogos, 2009) seminggu sebelum puasa. Kesian Kak Yong dan Ammar terpaksa balik ke Ipoh kerana aku mahu orang yang diraikan dan semua anak-anakku hadir walaupun besoknya terpaksa balik semula.

Sabtu, 5 September, 2009

Ammar mula bercuti seminggu sebelum berangkat. Aduhai…, Cuma seminggu lagi…, banyaknya barang dia yang belum dibeli, terutamanya pakaian, peralatan peribadi dan katanya senior pesan makanan kering (rempah ratus). Alahai…, Boleh ke Ammar masak ni…? Beli je… le…! Beransur-ansurlah Ammar belajar! Kalau tak tahu nanti YM lah dengan Ummi. Seronok juga, apabila Ammar mula minat nak belajar masak ni. Senanglah Ummi bila balik nanti…, boleh rasa nasi dan kari Arab… he… hee…!

Seminggu Atuk Amat, Opah Jeton dan adik beradikku berkampung di rumah. Semua mereka bangga dan meraikan Ammar! Walaupun Ammar dapat biasisiswa dan peruntukan awal dari JPA, pelbagai sumbangan yang diterima termasuk beg besar dari Maksu Dhirah. Makanan dan wang ringgit dari semua saudara mara, sahabat taulan termasuk dari jemaah masjid yang kalau dijumlahkan hampir empat ribu ringgit! Terima kasih kepada yang memberi…! Mudah-mudahan dapat Ammar manfaatkan dan menjadi keberkatan kepada semua.

Ahad, 13 September, 2009

Bertolak ke KL termasuk Atuk Amat dan Opah Jeton. Anas dan Aisyah juga suami ambil dari asrama. Padaku, walaupun tiada nampak kelebihannya apabila adik-adik turut serta, tetapi ketahuilah anak-anakku…, Ummi punya alasan tersendiri! Biar mereka rasa susah payah, penat lelah, letih mengantuk, gembira seronok bersama, yang sebenarnya inilah nostalgia adik beradik yang akan menjadi indah untuk dikenangi…! Satu lagi, pengalaman ini sebenarnya menjadi penggerak dalaman yang tidak kalian sedari…!

Bertolak ke KLIA dari rumah Ata (adik suami) pukul 11.30 malam. Ata beri kamus, baju sejuk, dan seratus ringgit mata wang Mesir disamping sejumlah wang Malaysia yang telah diberikannya sebelum ini. Terima kasih Ata dan Su yang sentiasa mengambil berat dan memberi sokongan kepada pendididkan anak-anakku.

Isnin, 14 September, 2009

Lebih kurang 250 pelajar-pelajar cemerlang SPM’08 yang akan ke Timur Tengah (Jordan dan Mesir) tajaan kerajaan dalam pelbagai bidang beserta keluarga masing-masing memenuhi ruang legar terminal di KLIA…! Ramainya ahli keluarga, termasuk anak-anak kecil, datuk dan nenek serta sahabat handai meraikan mereka.

Aku dan suami sempat berjumpa dengan kawan-kawan yang pergi bersama Ammar dan Naqib usrahnya di INTEC yang juga turut menghantar. Kuucapkan terima kasih dan Ammar memberi sedikit cenderahati kepadanya. Dia memberitahuku supaya jangan risau kerana dia ada link dengan senior-senior di Mesir, minta tengok-tengokkan Ammar. Lagipun, teman sebilik Ammar, Khuzaifah Fadhil pelajar lepasan Maktab Mahmud, Alor Setar, memang sesuai dan sejiwa dengan Ammar. Harap-harap begitulah nanti…, InsyaAllah…!

Dalam leka berbual dengan kawan-kawan Ammar, ternampak Nik Nur Madihah bersama keluarganya. Menurut Ammar, dia bukan dapat biasiswa, tetapi diberi hadiah oleh Bank Negara yang tidak tertakluk dengan apa-apa syarat…! Bertuah betul jadi orang pandai…! Itulah kelebihan orang yang ada ilmu, wahai anak-anakku…! Aku pergi berjumpa dan sempat ambil gambar, tapi terlupa pulak bergambar dengannya…!

Tetapi emak, Opah Jeton yang bangga dapat bergambar dengan keluarga pelajar terbaik Kebangsaan itu!

2.00 pagi - Ammar diminta beratur mengikut negara samada Mesir atau Jordan. Diberi pelekat, ditimbang. Alamak..., lebih dua kilogram daripada tiga puluh kilo pun tak boleh! Terpaksa keluarkan Vico 2 kg daripada membayarnya sebanyak RM180.00. Syukurlah tadi dah keluarkan buku-buku yang tebal dan berat ke dalam beg bimbit, rupa-rupanya lebih juga…! Cakap kat Ammar bawa juga, kalau kena tahan nanti, sedekahlah Vico tu pada pengawal kat situ!

4.00 pagi - Saat berpisah sudah tiba. Aku tidak cakap banyak cuma, ingatlah segala pesanan dan harapan Ummi…! Ayahnya pun memesan begitu…! Belajarlah sungguh-sungguh anakku. Pastikan balik nanti dapat ilmu yang lengkap dunia dan akhirat. Teruskan tahfizmu… dan jaga akhlak sahsiahmu.! Jangan mudah terpengaruh dengan dunia remajamu…!

Atuk Amat dan Opah Jeton yang keletihan pun nampak segar memesan dan memeluk Ammar. Kak Yong dan adik-adik mengucapkan selamat dan harapanku, mudah-mudahan aku akan hantar lagi anak-anak yang lain!

Ammar kemudiannya dipanggil untuk taklimat penerbangan yang diketuai oleh beberapa orang pegawai JPA yang akan menguruskan hal ehwal mereka. Kami terpaksa tinggalkan Ammar yang akan terbang lebih kurang pukul 6.00 pagi nanti kerana nak cari tempat bersahur…!

4.30 pagi - Kami keletihan, mengantuk dan penat tapi mesti bersahur. Syukur Chu Mi (adik Abah) setia menunggu sehingga selesai. Chu Mi bekerja di KLIA tetapi sebenarnya sedang bercuti…! Terima kasih Chu Mi kerana banyak membantu kami. Selesai bersahur di sebuah restoran, kami terus ke Cheras menuju ke apartment Kak Yong.

7.00 pagi - Berehat sekejap, Kak Yong ajak ke Long Yat nak beli printer. Beli printer Canon Pixma (MP145) tiga dalam satu sebanyak dua set, seksa juga nak bawa balik tapi kerana memikirkan murah dan kemudahan dikemudian hari, terpaksalah kuriba printer itu sehingga ke Ipoh.

4.00 petang - Dapat SMS dari Ammar, dia dah tiba di Jordan. Kami baru keluar untuk pulang ke Ipoh tapi masih tersangkut sekitar KL…! Jem teruk…, lebih-lebih lagi suami tersilap lorong dan jalan…!

10.00 malam - SMS dari Ammar, dia dah selamat tiba di Qairo. Disambut oleh senior dan ditempatkan di Malaysia Hall Abbasiyyah, Kaherah menjalani orentasi seminggu. Lepas raya baru pergi ke rumah sewa dan universiti masing-masing…!

Semoga gamitan bumi Anbiya' ini menjadi tapak awal Ammar dan keluargaku kembara menjejaki susah payah dan jerih perih para Nabi menyampaikan kebenaran risalah Allah…! Semoga langkah Ammar menjadi permulaan kepada anak-anakku yang lain menyahut gamitan bumi Anbiya' yang banyak sejarahnya, InsyaAllah…!

Saturday, September 12, 2009

Indahnya Saat Bersahabat Tetapi…….!

Assalamu’alaikum…! Aku menoleh sambil menjawab salam yang diberi, seorang perempuan sebaya aku tersenyum bertanyakan katil kosong di sebelahku!

Zaleha binti Abdul Ghani, begitu dia memperkenalkan dirinya. Kecil molek orangnya, wajahnya mirip perempuan cina, nampak ceria dan begitu teruja gaya suaranya. Tidakku sangka kerana dia rupanya orang Ipoh, Rapat Setia. Mengapa selama ini aku tidak pernah berjumpa dengannya? Sepanjang aku berkursus dulu pun tak pernah jumpa. Begitu juga dengan Kak Minah, seorang lagi kenalan yang baru tiba, juga orang Rapat Setia. Menurut Leha, mereka berdua pun tidak pernah mengenali satu sama lain semasa di Ipoh. Jodoh dan pertemuan itu Allah yang menentukannya!

Kemudian, sampai pula seorang lagi teman, Fatimah dari Sungai Petani, Azlina dan Mak Lang dari Alor Setar serta seorang lagi dari Perlis, Asyikin! Lengkaplah tujuh orang kami sebilik, makan, minum, tidur, baring, beribadah, berkongsi suka duka selama 40 hari menunaikan fardu haji di Tanah Suci, kota Mekah.




Ketika itu, lagi seminggu tibanya Hari Wuquf di Arafah… Masing-masing sibuk menjaga pantang larang semasa ihram kerana kami semua melakukan Haji Ifrad. Pergaulan kami terbatas kerana kami pergi ke Masjidil Haram bersama suami masing-masing kecuali Kak Minah yang kematian suami bersama anaknya Hafiz, dan Mak Lang bersama suaminya yang sudah lanjut usia (lewat 70an).

Kesian Mak Lang, kerana Pak Lang sudah tidak mampu mengurus diri sendiri! Pak Lang seperti kehilangan isteri dan sentiasa mencari dan memanggilnya. Akhirnya, atas daya usaha suamiku, Mak Lang dan Pak Lang dapat tinggal satu bilik berhadapan bilik Tabung Haji. Kami sentiasa menjenguk dan menghantar makanan serta memastikan ibadah Mak Lang sempurna!

AlhamdulilLah, selesai ibadat haji di Mekah, kami semua ke Madinah. Kami masih juga bersama, cuma tidak dapat satu bilik. Kemesraan hubungan tetap terjalin menjadikan kami lebih akrab. Kerana aku masih sebilik dengan Leha, kami berazam masuk ke Raudah berulangkali. Peluang dan kesempatan ini kurebut sebaik mungkin.

Leha seorang yang ceria. Seorang periang, yang kufikir tiada apa masalahnya. Walaupun sikapnya yang suka berterus terang, tidak pandai menggunakan ayat bersastera, terus kepada tajuk tetapi perbualannya amat menghiburkan! Gelagat dan tutur katanya, lincah menjadikan suasana kami lebih ceria.

Balik ke Malaysia, kami mengatur pertemuan. AlhamdulilLah, kami dapat berkumpul semula sebulan kemudian bersama dengan keluarga masing-masing. Kebetulan kami semuanya sebaya, anak-anak kami pun sebaya umur kecuali Mak Lang dan Kak Minah. Mereka dapat berkenalan satu sama lain dan yang penting kami dapat menghubungkan silaturrahim.

Aku dan Leha menjadi begitu rapat kerana kedua-dua kami berprofesion yang sama. Lagipun, dia ini seorang yang aktif termasuk berniaga. Dia rajin ke sana sini untuk mendapat bekalan perniagaan. Aku kalah dengannya apabila terlalai menghubunginya…, sehinggalah pada suatu hari dia menelefonku…., “Hang ni…, aku je yang telefon. Kalau aku tak telefon, mati pun hang tak tau…!” begitulah tajam jeritannya di hujung telefon. Aku mengaku, itulah kelemahanku…! Bukan sebab tidak ingat sahabat tetapi kadang-kadang bimbang mengganggu atau menyusahkannya. Sepatutnya aku tidak fikir begitu… Kebenaran kata-katanya terbukti apabila diberitahu bahawa dia sedang bercuti tiga bulan…, selesai pembedahan kanser payu dara peringkat kedua…! Oh, Tuhan...! Alangkah terkejutnya aku…! Kupinta, dia redha dan pasrah menerima ketentuan ini!

Aduhai..., sungguhpun begitu..., kudengar suaranya masih ceria. Begitu juga sewaktu aku pergi menziarahinya… Dia tampak segar dan becok bercerita hal anak-anak dan kawan-kawan! Aku kagum dengan ketabahannya! Ceritanya dia baru bercuti di Pulau Redang bersama keluarga, habis beribu ringgit tetapi dia puas bergembira bersama keluarga! Betul..., duit boleh dicari, masa bersama keluarga akan berlalu jika tidak direbut!

Seminggu berpuasa, aku mendapat telefon dari Hafiz memberitahu Leha tenat..! Terkejutnya aku, lantas menziarahinya di hospital. Ya, memang tenat kerana menurut doktor separuh badannya telah dipenuhi virus. Nasi sudah menjadi bubur, jangka hayatnya hanya tiga, empat hari sahaja! Masalahnya, kerana badannya yang kecil molek rupanya dia tidak pergi kimoterapi, katanya cuba perubatan alternative! Aku memeluknya, membisikkan kata-kata semangat, bersabarlah… Allah tahu kamu mampu menghadapinya, sahabatku! Dia mengangguk dan meminta diambilkan air sembahyang, hendak solat Zohor apabila diberitahu telah masuk waktu! Memang dia kuat…, tabahlah sahabatku!

Kuhubungi kawan-kawan yang lain, sempatlah mereka menziarahinya, membaca Yasin dan mendoakan kesejahteraannya. Akhirnya…, telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami… Pada tanggal 3 September 2009 (13 Ramadhan 1430H), kembalilah sahabatku ke RahmatulLah lebih kurang pukul 4.30 petang. Pergilah sahabatku…, kami tetap menyusulimu nanti! Semoga kau bahagia di sana menunggu kami semua, InsyaAllah! Indahnya saat bersahabat…., tetapi Allah lebih mengasihimu!

Aku teringatkan kelincahannya, apabila sempatku balut kakinya dengan kapas putih bersama Kak Minah. Gurau senda dan senyum tawanya amat pilu untukku kenangi! Sayunya hati melihat Zahid, anak bungsunya baru darjah tiga yang tidak pernah lekang dari sisi ibunya! Begitu juga anak-anaknya lain yang tidak henti-henti membacakan Yasin. Berderai air mata memeluk Maisarah, satu-satu anak perempuannya mengenangkan lagi tiga hari akan menduduki peperisaan UPSR!

Kubisik ke telinga Maisarah, “jangan lemah semangat, buat yang terbaik, ingat pesan dan harapan ibu, tunaikan hasrat ibu, jadilah anak yang soleh, anak yang melakukan kebaikan yang ibu ajarkan! Ibu akan bahgia apabila anak-anaknya mengamal kebaikan yang diajarkan. Kita semua akan ke sana, Cuma cepat dan lambat sahaja. Redhakan ibu pergi dahulu! Kuatkan hati, hidup mesti diteruskan, cekalkan semangat!” Suaraku tenggelam dek kesedihan yang tidak dapat disembunyikan lagi.

Kata-kata ini, sebenarnya untuk memujuk hatiku juga kerana keakraban bersahabat menjadikan aku sentiasa teringatkan keriuhan dan gelak tawanya yang tanpaku duga, janji Tuhan telah tiba untuk menjemputnya! Pemergianmu, benar-benar menyedarkan kelalaian dan kealpaanku tentang kematian…! Semoga kau bahagia di dalam rahmat Allah…, sahabatku!

Tuesday, September 8, 2009

Rayuan Keinsafan


Tuhan....ku!
Aku tidak layak untuk... surgaMu!

Tetapi...,
aku tidak kuat menanggung...,
siksa nerakaMu!

Oleh itu,
kurniakanlah...,
ampunan kepadaku...,
Taubat dari dosaku!

Sesungguhnya...,
Engkau...lah Pengampun...
Dosa-dosa besar....!
* Doa Munajat seorang hamba yang terlalu kerdil dan banyak dosa....!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...